Pemulihan Bencana dan Manajemen Krisis

Ketika kita berbicara tentang rencana Pemulihan Bencana dan Kelangsungan Bisnis untuk bisnis atau organisasi apa pun, kita juga perlu merencanakan manajemen Krisis. Meskipun tujuan dari semua rencana ini mungkin berbeda, semuanya saling terkait, saling bergantung, dan saling inklusif. Dalam organisasi bisnis skala besar serta organisasi teknologi tinggi dengan operasi besar, manajemen menginvestasikan sumber daya dan waktu manajemen dalam membangun semua rencana ini. Keefektifan rencana ini terletak pada perencanaan terperinci serta memastikan latihan dan sesi tiruan dari waktu ke waktu sehingga semua tim tetap terlibat dan menyadari apa yang harus dilakukan jika terjadi bencana atau krisis.

Manajemen krisis juga merupakan bagian dari manajemen Bencana. Ketika bencana apapun baik buatan manusia atau alam menyerang operasi bisnis melumpuhkan operasi normal, mengancam bisnis, yang melibatkan perusakan properti, sumber daya, kehidupan dll, Organisasi dihadapkan dengan krisis . Adalah satu masalah bahwa tim pemulihan Bencana akan memulai tindakan sesuai rencana mereka dan bekerja untuk mengembalikan bisnis ke keadaan normal, tetapi ada kebutuhan untuk tim krisis yang melibatkan manajemen untuk diaktifkan pada situasi seperti itu. Tim krisis yang terdiri dari manajemen senior dan kepala fungsional dengan cepat berkumpul bersama untuk membentuk tim untuk mengawasi, mengkoordinasikan dan memfasilitasi pemulihan bencana dan rencana lainnya.

Manajemen krisis melibatkan pengelolaan dan memfasilitasi pengambilan keputusan, otorisasi dan menyediakan sumber daya keuangan, memfasilitasi koordinasi dan dukungan dari lembaga eksternal, memfasilitasi dan mengawasi fasilitas medis dan lainnya untuk staf dan karyawan jika perlu digabungkan dengan meninjau keamanan dan mengambil langkah-langkah yang memadai untuk meningkatkan keamanan di sekitar lokasi. Lebih penting lagi, tim krisis yang melibatkan manajemen senior perlu berurusan dengan media, pemerintah. instansi, asuransi serta dengan keluarga dan kerabat karyawan serta masyarakat dan mengelola komunikasi atas nama Perusahaan. Mengelola media dan memberikan informasi yang tepat sangat penting bagi reputasi Perusahaan selama krisis karena informasi yang diberikan dapat berdampak buruk pada harga saham Perusahaan serta pasar.Tim krisislah yang memegang otoritas eksekutif untuk mengambil semua keputusan termasuk keputusan keuangan untuk memastikan bahwa krisis dikelola dan pemulihan berlangsung tanpa gangguan.

Dalam hal otoritas dan kekuasaan eksekutif untuk memastikan pemulihan yang lancar dan cepat, serta dalam hal mengelola media dan informasi, tim Krisis memegang tanggung jawab tertinggi dalam Organisasi selama bencana atau krisis apa pun. Pemilihan dan penyertaan anggota ke komite manajemen Krisis sangat penting dan harus melibatkan anggota dewan senior serta kepala fungsional dan manajer senior dari semua fungsi.

Dalam dunia praktis, bisnis memang mengantisipasi risiko bisnis dan membangun rencana kesinambungan untuk menahan kerusakan. Namun bencana seperti serangan teroris atau kebakaran besar, banjir dll dapat berdampak besar pada operasi bisnis sehingga rencana pemulihan bencana mungkin tidak memadai jika terjadi dan akan memerlukan perencanaan dan tindakan pada skala yang berbeda yang melibatkan lembaga dan bantuan eksternal. Tim krisis dalam situasi seperti itu menjadi tumpuan utama di mana seluruh pemulihan dan manajemen manajemen bencana dapat berlangsung.

Leave a Reply